ABOUT LINKS TAG
about


I'm a brown eyes girl who live in a between. Between Gemini and Leo. Between sad and happy. Between single and taken. Oh, hi, between love and missing? Maybe yes, maybe no. But I think I must keep balance in my life to keep living. To keep in between.


SD Jurug // Saturday, March 1, 2014
5:56 AM
Hello March! 
1st of this month, there is a big events of my old school. SD Jurug 36th Anniversary \m/ Yeahhh. Actually I don't know celebrated or not. Because lately I seldom come in my old school, now I'm JHS student :D 
lovely SD Jurug
Ya, itu intro pakai bahasa Inggris dibantu translate sedikit buat ngecek bener apa nggak-_-v I try to improve my English skill, maybe. Biarinlah kata orang sok-sokan pake bahasa asing padahal bahasa Ibu aja belom dikuasai. Suka-suka dong ya /? :v *kenadehlo

SD Jurug. 
6 tahun itu bukan waktu yang sebentar, lho. Aku sekolah di sana, belajar bersama di sana, membentuk sebuah kenangan yang selalu... bikin aku lemah (baca:nangis). Di situ aku bisa nulis, baca, ngitung. Sampe bisa mengekpresikan ini lho yang ada di perasaanku di blog ini dengan lancar. Di situ aku nemuin sahabat-sahabat yang baik banget dan nggak bisa terganti oleh siapapun. Di situ aku bisa ngerasain yang namanya jadi 'murid'. Dapet PR banyak, dihukum guru, ngerjain tugas di sekolah, telat dateng, etc --" Di situ aku bisa jadi seperti ini, aku yang sekarang. 
SD Jurug.
Bangunannya emang nggak sebagus SD-SD swasta di Jogja. Fasilitas dan sarananya mungkin kurang. Tapi aku seneng sekolah di sana. Gurunya yang kadang nyebelin tapi baik banget. Temen-temen yang kadang ngeselin tapi ngangenin. Ya ampun, nangisnya jangan sekarng plis deh.
SD Jurug.
Dari kelas 1-6 aku selalu masuk kelas A bareng Anggra, Bima, Indra. Dari kelas 1-5 Indra selalu jadi ketua kelas. Dari kelas 1-4 dan 6 jadi sekretaris terus, kelas 5 jadi DANSOS. Waktu itulah aku ngerti yang namanya disiplin dan tanggung jawab bersama. Waktu itulah aku dituntut untuk mandiri, tanpa ngegantungin orang lain. Waktu yang dulu aku anggap sepele, apasih jalanin aja kali, besok juga lulus tapi sekaranglah aku baru bisa ngerasain yang namanya kangen :')
SD Jurug.
Halamannya yang nggak seberapa besar tapi di situlah pertama kalinya aku menjadi petugas upacara. Menjadi protokol. Memakai seragam putih-putih, serasa menjadi pembeda dari murid lainnya dan rasanya bangga. Mengenakan kain merah yang dililit di leher, topi berpin burung Garuda, dan pin Bendera Merah Putih di sisi kanan atas kemeja. Berdiri di belakang mic, didengar seluruh sekolah, rasanya bangga.
Ruangan TIK yang komputernya cuma ada 20 dengan satu AC. Sederhana, tapi terkenang. Di situ aku bisa kenal apasih Microsoft Word, Linux, Paint, Stellarium, OpenSuse, dll? Di situ juga aku bisa njalanin Ms.Word yang bisa dibilang, 'bisa'. Walaupun belum diajarin blog, tapi tetep aja materinya TIK juga diterapin di blog. Di ruang TIK, di lantai atas itu, ngerasain asyiknya candaan disambi internetan. Bareng guru yang enjoy dan nggak neko-neko, Pak Anto. 
Kantin Mbak Atun dan pak Jiman. Mungkin emang nggak bisa disebut kantin, warung lebih tepat. Di kantin Mbak Atun aku bisa ngerasain lezatnya cireng, nasi goreng, nasi teri, dan sedapnya es-es dan jus-jus. harganya murah, sesuai sama kantong, tapi enak :9. Di kantin Pak Jiman aku bisa makan soto, ngambil kuah sendiri, makan bengbeng sama es teh sambil nongkrong di samping mushola. Aku kangen!
Lapangan Semail.
Kalau olahraga emang harus jalan kaki ke sana. Dulu aku sering ngeluh ah, capek, pak, bu, mbok olahraganya tu di demangan aja, atau bikin lapangan sendiri di sekolah. Kalau mau pulang pun, selalu dikasih pertanyaan. Kalo pak Bedy ngasih soal Matematika yang Fara selalu jadi penebak pertama. Kalo Bu Tri ngasih soal Basa Jawa terutama Basa Krama. Meski jalan kaki, panas-panasan, tapi apa? Ternyata itu semua emang bikin kangen.
Kelas-kelas.. perpustakaan.... laboratorium... musholla.....dll...
aku kangen. 
Lomba, apalagi pas lomba-lomba. Lomba MIPA, Cerdas Cermat, bikin Puisi, dan ngesupport tim Gladhi Kawruh karena aku nggak menang audisi. Aku bisa ngerasain deg-degannya lomba itu gimana. Aku bisa dapet pengalaman yang 'lebih' dibanding mereka yang nggak ikut lomba. 
semuanyaa..........
simpel kan?

Kalau aja ada mesin waktu, aku pengen biar bisa kembali ke masa lalu, ke masa SD. Masa polos, yang belum mengenal apa itu arti kata bribikan, mutungan, musiman. Masa cinta monyet. Masa-masa yang dulu aku anggep apasih, udahlah cepetan, biarin aja, ayolah cepetan SMP! Yang sekarang aku pikir Ya Allah, aku kangen sama mereka, aku kangen sama Bu Kas, Bu Sus, Bu Suci, Bu Lastri, Bu Sukirah, Bu Riyati, Bu Mur, Pak Yudi, Pak Bedy, Pak Jarowi, Pak Anto, Bu Suminten, dan Bapak-dan-Ibu lain. Aku kangen sama temen-temenku yang sekarang beda sekolah, Biki, Fara, Indah, Aini, Lina, Ika, Inka, dan lain-lain. Aku kangen olahraga di lapangan Mail. Aku kangen jajan bareng di kantinnya Mbak Atun dan Pak Jiman. Aku kangen ke perpus buat baca buku yang ada gambarnya tok. Aku kangen sholat Dhuha di musholla tapi digangguin sama anak cowok terus. Aku kangen mBatik lagi; megang canting, manasin malam, ngasih rinso, mBatik jumputan, aku kangen  mBatik! Aku kangen les menjelang UN, aku kangen doa bersama, aku kangen semua kegiatan yang pernah aku lakuin di SD. Aku nggak akan mungkin bisa mengulangi semua itu, mau aku nangis tujuh hari tujuh malam, semua mengikuti alur yang ada. Aku cuma bisa berharap, semua terulang dalam mimpiku, Kenanganku. 

Selamat Ulang Tahun Sekolahku
Selamat Berjuang Adik-Adikku
Selamat Berdedikasi Bapak-Ibu Guruku
Wujudkan visi misi terbaikmu
Semoga kejayaanmu bertambah maju 

Dari seorang alumnus yang sedang merindukan masa SD-nya, yang sedang mencoba berdamai dengan masa lalu. 

Labels: , , ,